Jumat, 29 Juni 2012

Babies

Babies....

Siapa si yang ga mau punya anak kalo uda nikah? Gw rasa semua pasangan pasti mau.
Gw nikah 19 Feb 2011. Pada saat itu, anak memang bukan prioritas kami berdua. Ada banyak hal dan rencana yang bakal jadi kendala kalo gw hamil dan punya anak di tahun 2011. Gw dan suami sepanjang 2011 berdoa, biar Tuhan kasih kami anak di tahun 2012 aja. Banyak banyak banyak orang yang nanya ama gw, " uda hamil blom?, uda ada kupingnya belom? kapan punya anak? kapan mo ngasih cucu? Jangan jaga loh anak pertama" etc etc etc etc...

Jujur aja, gw sangat percaya bahwa anak itu pemberian dari Tuhan. Terlepas dari gimanapun kondisi kita, kalau memang Tuhan belom ngasih, ya emang belom waktuNya. Dan selama 2011 gw juga engga KB ato kontrasepsi apapun (jaga alami). Gw percaya, Tuhan tau kebutuhan dan keadaan gw.

Masuk tahun 2012, gw mulai berpikir, ini saatnya untuk punya anak. Gw berdoa biar terjadilah seturut waktunya Tuhan deh.. just enjoy my marriage life aja tiap hari..

Bulan Mei 2012, Bulan penuh berkat buat gw. Tgl 4 Mei, gw dan suami pergi ke Roma, Italia selama 1 minggu. Pengalaman yang sangat menajubkan gw bisa pergi ke Roma. Itu semua hasil kerja keras suami gw di Prudential. Kita dapet jalan2 gratis n makan gratis. Tapi jujur aja gw kurang enjoy pas di Roma. Pertama, makanannya ga cocok. Ya, gw bisa sih makan apa aja, tapi makan cuma jadi pengenyang perut aja. Trus selama di sana, badan bawaannya ngantuk terus. Jadi kerjaan gw ya tidur terus selama di bus nya. Kalo uda jam 5 sore, gw uda kepengen pulang ke hotel. Langsung badan berasa kayak masuk angin. Yang paling sengsara itu pas pulang ke Jkt nya. Berhubung dari Eropa itu ga ada pesawat yang langsung ke Jakarta, jadi kita harus transit dan ganti pesawat di Dubai.
Di dubai, gw uda kayak sapi celeng. Yang laen masih ngobrol, gw cuma tergeletak di meja. Sampai Jakarta, langsung kleyengan lah gw. Pusing banget kepalanya. Nyut..nyut..nyut...

Tgl 11 -13Mei, jetlag abis2an... Seharian tidur. Seharian juga nyut2an... Berhubung Roma-jakarta itu ada bedanya 4 jam maju ( jadi kalo di Jkt jam 4 pagi, di Roma jam 12 malam), makin bikin gw insomia ga bisa tidur kalo malam, tapi jadi tepar seharian.

Tgl 14 Mei, gw "dipaksa" jangan tidur siang sama temen gw Sylvi. Di ajak jalan2 muter TA seharian. Trus ampe malem masih pegi makan lagi. Sampe rumah, jam 9 malem. gubrak langsung tepar di ranjang. Di hari itu,  Sylvi ada nyeletuk 2x ke gw kalo, " hamil kali pi?" . Gw cuma berpikir, ah, mana mungkin? Knp? Krn Haid gw ga teratur, dan terakhir gw haid itu bulan 10 2011. BUSET ga sih??

Tgl 15 Mei, pas bangun pagi, gw iseng, mo testpack ah coba. Pas lagi testpack pun, gw pesimis dengan hasilnya. Dengan bloonnya, yg mustinya tu alat Test harus di celupin ke urine, gw malah di kocorin aja selama gw pipis. Jadilah uda selesai pipis, tapi urinenya ga cukup. Berhubung gw masih ngantuk, jadi gw males nunggu, begitu ngeliat 1 strip, gw langsung berasumsi itu negatif. Langsung gw buang ke tong sampah. Jeda 10 mnt, gw mikir, kalo memang hasilnya negatif, bukannya strip yang nongol itu mustinya strip paling atas ya? kok ini strip paling bawahnya uda nongol duluan ya?. Langsung buru2 gw pungut lagi itu strip di tong sampah. Jreng!! 2 Strip! Kaget lah gw. Walopun gw masih ga yakin ama hasilnya, tapi rasanya gw uda seneng bgt. It was soooooo amazing to know that.
Siangnya gw kasih tau suami gw tuh, tapi krn belom pasti bgt, jadilah kita beli alat test pack yg beda merk n lebih bagus.

Tgl 16 Mei, test pack lagi dan hasilnya Positif lagi. Wuihhhh..!!  >.< Langsung hati berbunga2 dah. Langsung tlp dokter buat bikin app.

Tgl 18 Mei, gw pergi ke dokter Tjien Ronny di Family. Pas dktrnya USG, di blg uda 5 mgg 4 hari. WOW. My mouth and my heart can't stop praise the Lord. Rasanya segala impian dan harapan itu ada di perut gw. Gw nyanyi2 setiap saat sambil elus2 perut.
Gw berdoa sama Tuhan, " Tuhan, biar anak ini ga merepotkan ya sejak dalam kandungan. Nanti pas lahir, biar anak ini juga di sukai Engkau dan semua orang. Biar anak ini punya suara nyanyian yang bisa bikin orang ngerasa damai di hatinya."
Doa itu yang terus gw panjatkan setiap waktu.

Tgl 19 Mei, hidup gw berubah. Bangun tidur langsung elus2 perut. Langsung nyanyi buat Tuhan trus ajak ngobrol bayinya (walopun belom denger). Senyum2 terus deh bawaannya. Happy mommy makes a happy baby rite?

Tgl 20 Mei, Pulang dari gereja, jalan2 lah gw dan temen2 ke Empo. Pas jam 4 sore, gw nemuin flek samar kecoklatan. Wuaduh! Langsung pucet lah gw. Berhubung gw ga punya nyokap, jadi gw ga tau banyak soal masa kehamilan. Gw coba inget2 pengalaman temen2 gw selama hamil, rasanya kalo uda flek harus bed rest deh ya? . Langsung gw minta pulang ke temen2 gw. Tapi di situ gw cuma bilang ama Sylvi kalo gw flek, dan respon dia malah bikin gw tambah tegang. :))
Pas sampe rumah, langsung gw beberes dan naek ke ranjang. Berusaha nenangin diri sendiri dgn bilang "I'm okay, I'm okay, I'm okay. Heart, all is well, all is well"... Gw bener2 berharap itu cuma karena kecapean. Moga2 besok pagi uda ilang deh ya fleknya.

Tgl 21 Mei, Fleknya masih terus ada. Keluarnya sedikit2, warnanya coklat semu gitu. Akhirnya gw telpon dokter utk bikin app. Gw masih bed rest di hari itu. Hati gundah gulana, mulut masih terus nyanyi dan ngajak ngomong bayinya. Hati ga stop berdoa.

Tgl 22 Mei, Pas check up ke dokter Ronny lagi, beliau curiga kalo bayinya ga berkembang. " Blom berdetak nih. Sy sih curiga ini ga berkembang, Tapi sy ga mau buru2 keluarin ya. Nanti dateng lagi aja tgl 31. Kalo masih belom berdetak juga, sorry ya say. Sy ga mau kasih obat penguat banyak2. Nanti dia malah nempel ama rahimnya. Kalo memang harus keluar ya mo di kasih obat apapun tetep aja keluar. Nanti kalo dia keluar, rasanya ngilu ya say. Ngilunya lbh ngilu kyk lagi mens."
................................................................................... Itulah ekspresi perasaan gw saat itu. Langsung cengo.. Bengong. Shock.
What? kesimpulannya bakalan keguguran jadinya? Trus? Gw harus gimana? Ha? Apa?
..........................................................................................................
Pulang ke rumah, gw nangis sejadi jadinya. Gw bilang ama Tuhan kalo gw mau anak ini. Gw sayang dia. Gw mau anak ini hidup. Gw mau anak ini berdetak. Gw mau anak ini berkembang di dalam perut gw. Please Tuhan, Pleaseeee...Pleaseeeeeeeeeeeeeeeeee?????? Tuhan Tolongg Tuhan..... Plissssssssss........
See that? Gw memaksakan kehendak gw ama Tuhan. Siapa sih gw ini? Yang ada gw malah jadi tambah stress.

Tgl 23 Mei, Bangun pagi, hati masih ga karu-karuan rasanya. Tapi gw masih berusaha untuk berpikir positif. Masih nyapa baby nya, masih elus2 perut, masih nyanyiin lagu buat baby. Lalu gw mulai berdoa, "Tuhan, jadilah kehendakMU dalam hidupku. Aku tau Kau punya rencana yang indah untukku. Jika Kau ingin bayi ini hidup, nyatakanlah kuasaMu. Jika tidak, kuatkanlah aku".

Tgl 24 Mei, gw check up ke dokter lain untuk cari second opinion. Jawabannya hampir sama, bahwa memang belom berdetak. Entah cara penyampaian dokternya lbh baik ato gimana, yang jelas pulang dari dokter, gw lebih tenang. Gw bilang ke baby nya, " baby, kalo km kuat, ayo kita berjuang bersama. Kalo km ga kuat, mami relain km", sambil tepok2 perut gw. Flek masih terus ada, dan makin malam makin banyak. Tapi gw uda ga nangis lagi saat itu. Apapun yang terjadi, masih ada Tuhan.

Tgl 25 Mei, pas bangun pagi, perut gw rada nyeri. O-ow, not a good sign ni dalam ati. Pas cek ke wc, uda ada fresh blood di celana dalem gw.  Gw bilang ke suami gw kalo perut gw rada nyeri dikit. Tapi gw ga bilang kalo ada Fresh blood karena gw tau dia harus kerja kan. Udah tuh, gw jalanin hari gw masih dengan bed rest. Santai aja, nonton dvd, bbm-an ama ci debo dan ci sylvi. Trus gw ketiduran. Jam 4 sore, gw di bangunin ama suara tlp rumah, pas gw angkat, yg tlp ci Sylvi, dia kuatir ternyata krn gw ga nyaut2 di bbm-in. Dengan santainya gw cuma jawab lagi tidur. Pas gw balik ke kamar lagi, di ranjang uda ada bercak darah. LOH? Tembus ya? Brarti banyak donk ya darahnya? Padahal uda pake pembalut loh. Pas gw cek, wuih, uda kayak haid aja. Darah seger uda ngalir.
Anehnya, gw tenang bgt. Dalam hati, gw tau ni anak bakalan keluar. Perut juga uda mulai nyeri2 melilit ga karuan. Nyeri..Ilang...Nyeri...Ilang...Lama2, Nyeriiii ngiluuuu bgt. Tangan aja ampe gemeteran megang BB. Gw bbm suami blg kalo ada pendarahan. Suami suruh tlp dokter. Tapi sangking ngilunya ni perut, gw cuma bisa berlutut di samping ranjang.
Tiba2 bokap gw bbm, " gimana? uda bae? ". Gw cuma bales, " Masih flek pa". Gw ga bilang kalo gw lagi bleeding n nahan nyeri saat itu. Karena gw ga mau bokap gw panik. Bokap gw bales, " Kalo uda ga mungkin, jangan di paksain". Kalimat itu tuh kayak jadi Lonceng buat rahim gw.
Dengan rasa mules dan ngilu yang tiada tara, tiba2 gw juga berasa kepengen pub. Langsung gw ke wc buat Pub, setelahnya, gw masih nongkrong aja di wc nya karena gw liat darahnya keluarnya uda netes terus. Gw cek vagina gw, ada lendir bening gitu, gw bingung sendiri jadinya, belakangan gw tau kalo mo pecah ketuban awalnya ada lendir bening itu. Itu lendir sempet gw tarik2in kan sambil gw sirem2in pake shower. Eh pas gw sentuh vagina gw lagi, uda ada "sesuatu" yang nonjol, kayak daging gitu. Langsung gw tau, wah, mo keluar nih sekarang.
Gw kira itu bakalan kecil. Krn pas di USG , kantongnya hanya 19mm alias 2 cm. Ukuran 2 cm mah kecil donk ya? Jadi, gw tadangin pake tangan. Dengan harapan, ya karena kecil ini, jadi tadangin aja pake tangan kalo uda keluar. Gw tungguin deh tuh, ga sampe 30 dtk, langsung sreeettttt..pluk! jatoh di tangan gw kantong nya. GLEK!
KOK GEDE YA? 1 telapak tangan gw penuh ama itu kantong!!  Langsung gw nangis ngejer sejadi jadinya. Ngerasain bayi gw akhirnya keluar dari rahim gw, tapi engga dalam keadaan hidup, itu nyesek bgt rasanya. Gw nangis meraung raung di wc sendirian. Trus gw taro itu kantong di atas pembalut gw di lantai, gw bersih2, baru gw bbm suami gw blg uda keguguran. Trus gw bbm koko gw n cici ipar gw juga. Gw bbm-an ama beberapa temen gw juga.
Mau tau apa baiknya Tuhan dalam hal ini? Pas saat kantongnya lagi keluar itu, gw sama sekali ga berasa sakit! Dan, sehabis itu, ga ada rasa lemes, pusing ato apapun. Gw masih bisa mandi, sikat gigi, ke dapur panasin sayur buat makan. Tuhan yang beri gw kekuatan untuk gw jalanin semuanya itu.

1 jam kemudian, suami gw pulang... Dia langsung samperin n pelok gw lama. Abis itu suami gw baru liat apa yg gw keluarin.. Komen dia.. " Gede juga ya??"  *you think* :)). Tapi gw bangga bgt ama dia, dia beresin itu semua tanpa rasa jijik ato geli sedikitpun. Proud of him.
Selesai beresin, gw di bawa ke dokter. Gw nolak untuk di kuret. Untungnya itu kantong emang uda keluar semua tanpa bersisa, tapi emang terjadi pendarahan hebat saat itu. Ranjang dokternya aja ampe gw basahin pake darah. Anehnya beneran gw ga berasa pusing saat itu. Sampe dktrnya cek gw anemia ato engga. Dktr tetep maksa gw utk kuret, krn katanya ga baik pendarahan sperti itu terus. Gw ngotot ga mau, gw blg ama dktrnya, kalo dlm wkt 2 hr ini pendarahan ga stop, gw mau balik lagi ke dia untuk di kuret. Tp kalo uda stop, gw ga mau dtg lagi. Puji Tuhan, jam 12 malamnya, pendarahan gw uda kayak haid normal biasa. Engga banjir2 kayak tadi sore lagi. Praise the Lord!

Dengan kejadian ini, gw sama sekali engga kecewa sama Tuhan. Banyak yg khawatirin gw kecewa. Banyak juga yang kasih support biar gw ga down. Tapi, Cinta gw sama Tuhan lebih besar dari kejadian ini. Malahan, cinta gw jadi lebih meluap luap lagi dengan kejadian ini.

One day, I will have a baby again. My Lord already promise that to me. I'll just wait and see...

Gw memang kehilangan 1 bayi saat ini. Tapi Tuhan akan menggantikannya dengan 1 bayi yang jauh lebih baik pada saatNYA.
Sekali lagi, gw tidak kecewa karena gw tidak mengharapkan mujizatNya atau perbuatan tanganNya. Tapi karena gw hanya bergantung pada kasihNya. Itu yang membuat gw kuat. Gw yakin bgt ama kasihNya ama gw. Jadi segala sesuatu yang terjadi itu pasti yang terbaik.

xoxo YOU JESUS.

With Pray and Love,

Devie Jonathan



4 komentar:

  1. akhirnya di tulis jg ci.hoho.

    BalasHapus
  2. Hohohoho... Baru ada mood nya buat nulis Kez..

    BalasHapus
  3. Poy, baru baca ni g.. Btw, g jg belon lama ngalemin sm kaya lo :').. Telat mens n pas dicek tryta positif.. G da hepi bgt, tapi krn belom cek dokter jd g cm ksh tau beberapa org aja. 2 hari kemudian g k rmh nyokap g naik kendaraan umum a.k.a angkot, pulangnya laki g ga bs jemput jadilah g dianter sodara g naik motor, besoknya tau2 perut g berasa nyeri2.. Daann, kejadian brkutnya persis kaya kejadian lo.. Pas keluar kantong n bakal babynya g liat smua.. Hiksss.. Msh nangis smpe skrg.. Jd janjian kita msh berlaku ya :).. Hamil barengan ;')..hehehehe

    BalasHapus
  4. Halo Devie salam kenal ^^, luar biasa pengucpaan syukur di tengah suatu hal yang menggoncangkan Puji Tuhan :) tks ya artikelnya memerkati sekali. :) aktif lagi tulis blog Devie :)JBUU

    BalasHapus